Last Semester's Review, and Next Semester's Goals

Posted in: , , , by . 3 Comments


Assalamu'alaikum. Hello folks!

    Udah lama nih gw ga update blog ini lagi. Selain karena ga terlalu dapet inspirasi mau nulis apa, ada beberapa hal yang membuat gw ga sempat ngurus blog ini lagi. Bahkan sempet lupa kalo gw punya blog :p

    Oke lanjut, jadi di postingan kali ini gw pengen melihat lagi ke belakang, dan sekedar mereview hal-hal apa saja yang udah gw lakukan di semester kemarin. Bukan hanya itu, gw juga pengen berbagi sedikit cerita dan pengalaman tentang hal-hal yang sempat gw alami, mungkin ada yang bisa menjadi pelajaran bagi kita semua :)

    Nah, semester 2 kemarin, tergolong semester yang cukup berat (buat gw). Gw agak ngos-ngosan menghadapi 5 mata kuliah yang menurut gw cukup sulit. Lima mata kuliah yang gw ambil semester kemarin adalah : Struktur Data dan Algoritma (SDA), Pengantar Sistem Digital (PSD), Aljabar Linier (ALin), Fisika Dasar 2, dan terakhir Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian Terintegrasi Jilid II, atau MPKT-B. Anak-anak Fasilkom pasti tau kalau di antara kelima mata kuliah dahsyat ini, rajanya adalah Struktur Data dan Algoritma (SDA). Mata kuliah ini mempelajari beberapa algoritma, dan, menurut yang bisa gw petik, mata kuliah ini melatih kita untuk mencari dan menerapkan algoritma yang paling efisien dalam memecahkan suatu problem. Penerapannya tentu saja dalam bentuk sebuah program. Apa yang membuat mata kuliah ini menjadi semacam nightmare bagi kebanyakan mahasiswa Fasilkom? Yang paling membuat kami capek adalah worksheets pemrograman yang datang setiap minggu, kemudian Tugas, dan tentunya kuis. Untuk orang yang baru mengenal dunia pemrograman di dunia perkuliahan seperti gw, hal ini dirasakan cukup berat. Bekal yang bisa gw gunakan hanyalah ilmu yang didapatkan dari mata kuliah semester sebelumnya, yaitu Dasar-Dasar Pemrograman (DDP). Untungnya, di angkatan gw terdapat jagoan-jagoan yang memang sudah ahli di bidang ini. Sebut saja Ashar, Berty, Kemal, dan banyak lagi yang lainnya. Mereka biasanya dengan senang hati selalu bersedia mengajari kami-kami para orang awam ini dalam pengerjaan tugas. Bahkan untuk meminta sedikit waktu mereka untuk mengajari kita biasanya agak susah loh, soalnya ternyata mereka udah di"pesen" juga oleh orang lain, hahaha. 

    SDA, selain terkenal dari dulu sebagai mata kuliah nightmare, ternyata juga terkenal sebagai mata kuliah pemersatu angkatan. Kenapa? Salah satunya ya karena yang gw sebutkan tadi di atas. Karena adanya pahlawan-pahlawan yang selalu bersedia mengajari kami, dan karena kami biasanya akan mengalami kesusahan dan kesenangan bersama-sama dalam pengerjaan tugas-tugas SDA. Jarang ada orang yang bisa bertahan sendirian mengahadapi SDA, tanpa bantuan teman-teman yang lain. Bisa dibuktikan sendiri, kalau udah deket-deket deadline tugas/worksheet SDA nih ya, Fasilkom terutama di bagian Sekre atau Perpus biasanya pasti bakalan rame. Ga peduli hari itu hari libur atau bukan, pasti akan ada banyak teman-teman yang mengerjakan tugas bersama. Saling mengajarkan. Bahkan sampai larut malam karena udah mepet deadline :p

    Biasanya ada aja yang nangis, entah itu nangis karena bingung kodingannya masih tetep ga jalan atau ngebug, atau karena nangis terharu kodingannya tiba-tiba langsung bener hanya karena nambahin tanda titik koma ';'. Pokoknya ada banyak suka duka angkatan kami selama berperang dengan yang mulia SDA ini (lebay) :p

    Angkatan kami pun sempat dikejutkan dengan suatu kasus yang tiba-tiba muncul di akhir semester, saat nilai Tugas 1 SDA dipublish. Terdapat kurang lebih setengah dari peserta kuliah SDA yang dituduh telah melakukan plagiarisme. Sontak kami semua kaget. Tim Asdos ternyata memiliki sebuah program semacam plagiarism detector yang bisa melihat apakah sebuah program merupakan hasil plagiarisme atau bukan. Banyak isu beredar hal ini dikarenakan kami sering ngerjain tugas bareng, jadi mau ga mau kodingannya pun mirip. Dan menurut gw pribadi, itu ga tergolong plagiarisme. Ide program yang dibuat oleh dua orang ngerjain tugas bareng bisa saja sama, tapi kan tetep aja mereka ngerjainnya sendiri-sendiri. Setelah dilakukan semacam diskusi dengan teman-teman yang dituduhkan itu, alhamdulillah banyak yang lolos dan nilainya dikembalikan, karena terbukti mereka ngerjainnya emang sendiri-sendiri, ngetik sendiri-sendiri. Kecuali kalo kodingannya full nyontek atau diketikin mulai dari public class blablabla sampe kurung kurawal terakhir, itu baru namanya plagiarisme. Pendapat pribadi sih ya, no offense.

    Wah kayanya daritadi gw kebanyakan bahas SDA nih, mata kuliah yang lain gimana? Mata kuliah yang lain ga bisa diremehkan juga. PSD, Alin, Fisdas, MPKT juga cukup menyita waktu gw dengan tugasnya masing-masing. Apalagi saat ngerjain proyek akhir PSD yang dikerjakan secara berkelompok. Kami mendapat tugas membuat semacam game dengan menggunakan program multisim. Alhamdulillah gw dapet kelompok yang seru, yaitu bareng Maste dan Grafika. Saat pengerjaan sih emang kerasa banget susahnya. Apalagi rangkaian yang kami bikin ternyata jadi beraaat banget setelah digabungin. Tapi setelah selesai dan setelah dipresentasikan di depan Bu Efi (dosen), tim Asdos, serta temen-temen lainnya, rasanya seneng banget.

    Ngomong-ngomong tentang PSD, pernah sekali gw dapet nilai yang cukup mengecewakan untuk UTS PSD. Rasanya sediiiih banget. Kayanya udah usaha maksimal, tapi kenapa hasilnya masih tetep segitu? Bahkan gw sempat ngamuk-ngamuk di kamar malam-malam. Astaghfirullahal'adziiim :( Setelah ngamuk-ngamuk dan curhat abis-abisan ke mama, gw pun iseng baca buku Ranah 3 Warna (karya Ahmad Fuadi). Tanpa sengaja, gw dapet tulisan yang gw anggap merupakan jawaban atas kegalauan malam itu. Tulisannya berbunyi seperti ini:
"Ada jarak antara usaha keras dan hasil yang diinginkan. Jarak itu bisa sejengkal, tapi jarak itu bisa seperti rubuan kilometer. Jarak antara usaha dan hasil harus diisi dengan sebuah keteguhan hati. Dengan sebuah kesabaran. Dengan sebongkah keikhlasan.."
"Perjuangan tidak hanya butuh kerja keras, tapi juga kesabaran dan keikhlasan untuk mendapat tujuan yang diimpikan.."
    Kedua kutipan di atas sukses menaikkan mood gw kembali. Yap, gw harus sabar dan ikhlas menerima apapun hasil yang didapatkan. Karena menurut gw kedua kutipan tersebut sangat ampuh, gw pun menuliskannya di sebuah kertas dan menempelnya di dinding dekat meja belajar, agar bisa dibaca-baca lagi kalau nanti gw menghadapi masalah yang serupa :)

    Di luar semua kegiatan akademis itu, gw juga ikut beberapa kepanitiaan semester kemarin. Di antaranya wisuda semester genap, Computers Get Together (CGT) 2011, SIBI IMAMI, dan terakhir Computer Festival 2011. Alhamdulillah juga semester kemarin gw mendapat amanah sebagai staff Kestari di BEM Fasilkom UI 2011, dan amanah sebagai Deputi Humas IMAMI UI 2011. Jujur, kalau dibandingin sama temen-temen lain, masih ada BANYAK temen-temen yang jauh lebih sibuk daripada gw. Dan hebatnya mereka masih bisa membagi waktunya dengan baik. Ckckck salut deh. Gw masih harus banyak belajar dari mereka :)

    Kemudian tibalah saatnya pengumuman nilai dan IP. Hari-hari yang sangat mendebarkan. Nilai-nilai keluar satu persatu, bikin kita semua jantungan, hehehe. Dan alhamdulillah, alhamdulillah banget untuk semester ini gw dapet IP 4,00. Jujur gw bener-bener ga nyangka banget bisa dapet IP ini. Serasa mimpi. Apalagi sebelumnya IP gw ga segitu, ada beberapa mata kuliah yang gw ga dapet A sebelumnya.  Tapi, ternyata terdapat kesalahan dalam rincian nilai pada mata kuliah tersebut. Sehingga setelah nilainya dibenerin, ternyata gw dapet A. Sekali lagi, alhamdulillaaaah banget. Waktu gw ngasih kabar bahagia ini ke mama, mama juga kaget, dan sempat menitikkan air mata. Senang rasanya bisa membanggakan dan membahagiakan mama dengan hasil dari kerja keras gw semester ini. Kalau almarhum papa masih hidup, beliau juga pasti akan turut bahagia :)

Lalu, bagaimana dengan semester depan?

    Yang jelas semester depan harus lebih baik lagi! Kalau semester kemaren gw masih suka diserang penyakit malas, semester depan harus bener-bener dilawan. Kalau semester kemarin gw masih sering hedon-hedon, semester depan harus dikurangi. Bolehlah bersenang-senang dikit kaya karaoke atau semacamnya saat stress, tapi ga boleh keseringan. Dan yang paling penting, semester depan gw harus belajar dan menerapkan yang namanya MANAJEMEN STRESS. Beberapa minggu yang lalu, gw cukup sedih saat melihat pengumuman kepanitiaan Pembinaan Mahasiswa Baru (PMB) Fasilkom 2011. Gw ga diterima sebagai mentor. Setelah ditanya kepada PJnya kenapa gw ga lulus, gw pun diberi jawaban yang cukup membuat gw merenung dan berpikir kembali. Kak Uta (PJ Mentor) bilang kalau gw ga terlalu bisa manajamen stress. Saat stress karena kuliah atau karena masalah lain, gw kurang bisa mengatasinya. Itu menohok banget loh, soalnya ga bisa dipungkiri itu memang benar adanya. Jujur, semester lalu gw sering stress, nangis karena kuliah. Nah kalau gw sendiri gitu, gimana nasib mentee-mentee gw nanti yang harusnya dapet bimbingan dari gw, seandainya gw jadi mentor? Karena itulah, gw sudah bertekad, mulai semester depan gw benar-benar harus ngurangin yang namanya stress atau nangis karena kuliah atau karena masalah lain. Toh teman-teman gw yang lainnya juga mengalami masalah yang sama dengan yang gw hadapi kok, lebih berat malah karena banyak teman-teman gw yang sibuk di kepanitiaan lain yang sangat menyita waktu mereka selain kuliah. Tapi mereka ga nangis kayak gw, mereka kuat, mereka tetap berjuang. Kenapa gw harus nangis? Sering menangis hanya membuat gw tampak seperti orang yang sangat lemah. Dan orang-orang lemah tidak dibutuhkan di sini. Bismillah, semester depan gw harus lebih kuat lagi! :D

    Selain hal-hal di atas, gw juga punya beberapa rencana lain untuk semester depan. Rencana-rencana tersebut ga gw tulis di sini, tapi udah gw tulis di note pribadi. Berdasarkan pengalaman semester kemarin hal ini cukup membantu dan bermanfaat loh. Ada perasaan senang tersendiri saat kita berhasil mencoret beberapa rencana yang sudah kita buat, karena kita sudah berhasil mencapainya. Dan kalau masih ada rencana yang belum kesampaian, malah semakin membuat kita semangat untuk tetap berusaha mewujudkannya, mungkin di semester berikutnya.

    Oke kayanya sekian dulu postingan kali ini. Sama sekali tidak ada maksud untuk menggurui, postingan ini hanya bertujuan untuk membagi cerita, pengalaman, dan pemikiran gw sendiri. Mungkin dari sekian banyak tulisan gw di atas ada beberapa yang nyantol di hati pembaca :D
Sebagai penutup, berikut ada quotes yang bagus dari Socrates, setelah diterjemahkan ke bahasa Indonesia:
“Hidup yang tidak teruji adalah hidup yang tidak layak untuk dihidupi. Hanya ada satu tempat di dunia ini dimana manusia terbebas dari segala ujian hidup, yaitu KUBURAN. Tanda manusia tersebut masih hidup adalah ketika dia mengalami ujian, kegagalan, dan penderitaan. Lebih baik kita tahu mengapa kita gagal, daripada tidak tahu mengapa kita berhasil”

-nb- Di bagian blogroll gw nambahin blog Notes From Qatar,  blog milik Angelina Veni, dan blog milik kak Ilman Akbar. Tiga blog yang sangat menginspirasi. Silahkan cek sendiri ke tkp untuk membuktikannya :)

Selamat berlibur!

The permalink

3 Responses to Last Semester's Review, and Next Semester's Goals

  1. wooow... selamat ya! IP 4, waaaaaah....

    aku baca ini jadi ikut semangat nih, dan ngerasa kalo usahaku 2 semester pertama di masa kuliah ini kuraang banget. hiks.

    hidup mahasiswa indonesia! semangat mengharumkan negeri! :')

    ReplyDelete
  2. wow! selamat ya dapat IP 4, keren lhoo...

    anyway, ide itu mahal bung! itulah alasan kenapa ada yang namanya patent.

    terus mengutip bagian ini:
    "Kecuali kalo kodingannya full nyontek atau diketikin mulai dari public class blablabla sampe kurung kurawal terakhir, itu baru namanya plagiarisme. Pendapat pribadi sih ya, no offense."

    Yah, mengecewakan banget anak Fasilkom kalau masih ada yang pakai style nyontek seperti itu. Bahkan anak sekolah (smp-sma) yang suka nyontek pun ngerti untuk ga nyontek semua soal pas ujian, dari 10 soal mungkin yang dicontek cuma 5, bukan semuanya.

    Sekarang di tugas-tugas kuliah ga ada peraturan untuk nulis nama kolaborator ya?

    Plagiarism itu merupakan hal yang big deal banget dalam dunia pendidikan (juga penelitian) dan karena kesalahan satu orang bisa memperburuk citra suatu institusi pendidikan. Dan untuk menemukan ide untuk menyelesaikan suatu masalah prosesnya ga cuma 'gitu' doang. Mungkin nanti kalau masuk dunia riset/kerja mengerti kenapa hal2 yang keliatan sepele bisa dikategorikan sebagai plagiarism.

    anyway, no offense ya.
    Hanya ingin menyampaikan pendapat
    Salam kenal,

    Lia - KUNCUNG

    ReplyDelete
  3. @nfalnov hehe makasih :) sukses buat kita berdua! :D

    @kak lia salam kenal ya kak sebelumnya :)
    makasih banget kak komentarnya. saya senang dapet respon dari sesama warga fasilkom.
    iya, ide memang sesuatu yang sangat mahal, makanya banyak ide besar yang membutuhkan hak paten. pada "kasus" SDA yang saya bahas di atas, sang pemilik ide sendiri bersedia membagi idenya dengan satu atau beberapa orang teman lain. si penerima ide pun sudah mencantumkan nama si pemberi ide pada tugasnya. tapi, kami bingung berapa persen kah seseorang dapat men-share idenya pada orang lain agar keduanya tidak terlibat kasus plagiarisme yang mungkin dituduhkan. kalau kami bisa dapat penjelasan jelas, kami kan bisa punya batasan, begitu. soalnya kasus kemaren sempat membuat beberapa teman yang memiliki kemampuan lebih dari teman-teman lain takut untuk membagi ilmunya karena alasan tadi, takut kena tuduhan plagiarisme. atau apakah kami memang harus berjalan sendiri2 dan tidak boleh meminta pendapat teman2 lain dalam pengerjaan tugas?
    walaupun begitu, kami masih faham batasan antara "berbagi ilmu" dengan "menyontek" kok kak. kami rasa kami tidak melampaui batas. makanya kami bingung plus kaget ketika mendapatkan pengumuman plagiarisme itu.

    mengenai kodingan full nyontek yang saya tulis, saya rasa memang saya agak "lebay" hehe. maksud saya yang tergolong plagiarisme itu adalah yang dari awal pengerjaan dia tidak menggunakan idenya sendiri dulu. tapi kalau dia awalnya mengerjakan dengan ide sendiri namun bertanya pendapat orang lain ketika mendapat benturan saat pengerjaan (seperti yang biasanya saya dan teman-teman saya lakukan), itu bukan plagiarisme.

    sekali lagi terima kasih banyak ya kak komentarnya. yap, mungkin setelah masuk dunia riset/kerja kami bisa lebih mengerti tentang masalah di atas :)

    Elsa - TURBO

    ReplyDelete