Suplemen Hati

Posted in: , , by . No comments


Hari ini cukup mengesankan. hehe

        Soalnya dapet suplemen hati, yang cukup membuat hati sangat sangat sangat plong :) thanks to bojan, keren deh pokoknya. Siapa itu bojan? Bojan, atau aslinya Nazmi Febrian itu temen gw, temen SMA. Ga pernah sekelas sih, tapi gw kenalnya gara-gara dia dulu cowonya temen baik gw, Giofanny (ayo kalian balikan! hehe).

        Bojan sekarang kuliah di STEI, ITB. Orang ini super, super banget deh pokoknya. Dia orang yang bisa gw bilang panutan gw. Mama gw aja salut ama dia. Dia selalu berhasil meningkatkan semangat gw saat gw minta untuk memberi motivasi. Dari dulu sampe sekarang, ga pernah fail pokoknya dia meningkatkan semangat gw. Jadi, malam ini gw ngerasa lagi butuh motivasi lagi, trus gw sms dia. Akhirnya kami chat di YM. gw ceritain semua masalah gw ke dia. Awalnya dia kaya agak bingung gitu mau jawab apa, haha soalnya permasalahan gw cukup pelik dari biasanya. Tapi ya, seperti yang gw duga, dia kembali berhasil meningkatkan semangat gw. Chat log nya ga mungkin gw tampilin di sini, tapi ada beberapa pesan dia yang bener-bener ngena dan akhirnya gw simpan buat diliat-liat lagi saat down: (PS: maaf ya ini bahasa Minang. gw lagi capek buat translate, kapan-kapan deh hehe)

     kayanyo Sa berharap terlau tinggi dan berharap sukses tu bisa instant

     niat Sa menuntut ilmu kini tu apo?

     cubo wak berpikir kaya anak kuliah lai ndak?

     sa lah gadang kan? lah kuliah mah. di UI lo lai

     tau Sa kan untuak apo ilmu tu diciptakan? tau kan untuak apo wak ko masih diagiah kesempatan untuak mencicipi pendidikan yang lebih tinggi dek Allah? soalnyo awak ko lah bisuak urang2 yang bakal memberi manfaat untuak urang sekitar Sa

     Sa harus lebih bisa berfikir jauh. pantas ndak Sa tamat cuma dapek IP tinggi, tapi Sa ndak bisa maagiah manfaat untuak urang lain?

     kini dalam fikiran Sa tu cuma ado fikiran baa dapek nilai tinggi. niat Sa tu mulai salah

     Mama Sa tu labiah sanang kalau Sa tu bia dapek IP manangah. tapi nampak dari lua tu Sa tu anak UI. nampak baa ilmu2 yang Sa dapek an di UI, bisa Sa praktekan.

     rugi Sa kalau Sa mancari nilai se Sa

     walau kemampuan yan ndak sahebat urang2 yang ujiannyo 100 taruih se. tapi yan bangga samo diri yan. yan masih punyo cita2 yang mungkin alun sado urang alun marasoannyo

     baraja dari urang2 ebat tu untuak menghimpun ilmu wak. jadi ilmu tu lah yang ka wak bagi2 samo urang yang paralu Sa

     bisa kan Sa marasoan baa sanangnyo urang2 tu saat nyo ngarati apo yang lah wak bagi? pasti Sa sanang lo. disitu kenikmatan yang buek ketagihan yang bisa wak rasoan Sa

     Sa terlalu memikirkan orang lain. sampai2 Sa down deknyo. Sa tu TERLALU memikirkan hal yang sabananyo ndak perlu Sa pikia an. ma banyak manfaatnyo atau ruginyo Sa mamikia an urang? jan terlalu wah menganggap urang Sa. wak ko diciptakan sederajatnyo. pasti ado sesuatu yang Sa miliki paja tu ndak punyo

    The permalink

    Leave a Reply