My lovely Khairinisa Irvan :)

Posted in: , by . No comments

Morning folks :)

     Semangat semua ya pagi ini! pagi-pagi gini gw sempatin buat ngepost, soalnya gw ngerasa harus ngepost ini sekarang, postingan yang khusus gw bikin untuk sahabat gw tersayang, Icha.


...


     Tadi malam gw nobatkan sebagai malam tergalau sepanjang sejarah. Bener-bener engga ngerti lagi deh tadi malam itu. Nangis kaya bocah, kenceng banget, ampe kedengeran kali ke kamar sebelah. Bisa ditebak karena apa, yep karena stress gara-gara kuliah. Tanggal 27 Desember ini gw udah mulai UAS tapi masih banyak pelajaran yang gw ga ngerti. gw bingung mau isi apa ntar di UAS. Mau pasrah karena waktunya dikit lagi, gw ga berani. Mau jadi apa gw kalo nilai gw rendah? Kan gw udah bertekad pengen ngejar beasiswa. Dan pastinya banyak beasiswa yang mensyaratkan IP yang tinggi. Kalo IP gw rendah, mana mungkin gw bisa dapet beasiswa yang super menggiurkan itu? Apalagi dari dulu gw pengen banget meringankan beban orang tua dan keluarga gw. Bisa ancur lah pokoknya kalo nilai-nilai gw rendah. Yang nambah stress nya lagi, temen-temen gw di FASILKOM itu pada jago-jago semua. Nilainya sembilaaaan aja semua. gw? jangankan 9, 8 pun gw mati-matian buat bisa dapet.

     Nah jadi apa hubungannya sama Icha? Hehe iya jadi tadi malam itu gw bingung harus cerita ini semua ke siapa. Kebetulan tuh pas lagi galau galaunya gw ditelpon mama, langsung deh gw cerita sepuas-puasnya sambil nangis kenceng banget. Eh mama malah marah, ga kaya biasanya. Biasanya mama gw pasti langsung ngasih nasehat apa gitu yang ampuh banget nenangin gw. Ga tau ya mungkin mama lagi ada apa juga gitu sampe marahin gw tadi malam, lagi galau juga kali ya si mama hehe. Mama nyuruh gw pindah aja kuliah ke Padang kalo kaya gini terus. gw ga mau laaaaah. Gila, udah susah payah berusaha supaya bisa masuk UI, FASILKOM pula, masa gw malah pindah ke Padang..

     Nah jadilah, kegalauan gw makin memuncak. Akhirnya gw putuskan untuk nelpon Icha, sahabat gw tersayang yang yang. Dan yak, gw pun ceritain semuanya ke Icha, termasuk semua yang gak gw kasih tau ke mama, cuman ke dia. Ampuh banget, Icha dengan gayanya yang khas, yang gw sangat sangat suka, nasehatin gw, sambil sesekali ketawa. Salah satu nasihatnya yang gw suka itu : "bausaho se lah sabisa esa dulu. Icha yakin esa pasti bisa. Beko nak, kalau sa sadang samak tu, ingek se Allah, beko lamo-lam sanang se hati sa tu mah.. Jan nangih-nangih jo lai, awak lah gadang hehe" (berusaha aja semampu Elsa. Icha yakin Elsa pasti bisa. Kalo lagi galau, inget aja Allah, ntar lama-lama pasti langsung seneng deh. Jangan nangis lagi, kan udah gede). Agilaaaa gw suka banget nasihat yang satu ini. Ga gw dapetin di mana pun. Apalagi dengan suara dia yang menurut gw cantik banget, hehe, gw makin seneng lah pokoknya. Mungkin agak biasa ya kedengarannya, tapi kalo lo dengerin ini langsung dari Icha, gw yakin siapa pun pasti langsung seneng :)

Pokoknya, gw sayaaaang banget sama Icha. Sahabat sejati gw deh pokoknya. Makasih ya Cha :)


...


     Sedikit cerita tentang gimana gw bisa ketemu sama Icha, sampe akhirnya dia jadi sahabat gw. Jadi kita pertama kali ketemu itu kelas X SMA, karena kami sekelas, yaitu di kelas X 2. Tapi kami ga terlalu deket waktu itu. Soalnya kami ga sebangku dan maklumlah, masih kelas X masih deket dengan temen SMP dulu. Trus, pas naik kelas XI, kita sekelas lagi. Kami milih buat duduk sebangku. Dan ya, sejak itu lah kami mulai menjalin persahabatan (asik). Icha itu orangnya baik, baik banget. Sabar, cantik, suaranya bagus, alim, pokoknya gitu lah. Jadi gw kaya diimbangi gitu dengan keberadaan dia. Soalnya, gw orangnya kan egois (ngaku), nah jadi Icha lah orang yang tepat berada di samping gw saat gw lagi emosi atau apa. Soalnya dia biasanya akan selalu sabar ngadepin gw. Ga pernah tuh sebelumnya gw dapet temen kaya gitu. Biasanya temen gw sifatnya ga jauh beda dari gw sendiri, egois. Kalo satu udah marah, kacau deh semuanya. Tapi Icha beda, dia orangnya sabar banget. 

     Temenan sama Icha, sedikit demi sedikit merubah karakter gw menjadi lebih baik. gw yang dulunya egois, nyolot, dan apalah itu yang ga baik, akhirnya belajar untuk jadi lebih baik lagi, atau, belajar untuk menjadi seperti Icha, hehe. Dan yang paling gw suka, Icha itu alim. Dia pernah cerita ke gw, kalo dia pernah nangis sendiri di kamar karena RINDU sama Allah, sampe-sampe mamanya dengan susah payah ngebujuk dia buat berenti nangis. Subhanallah, itu keren banget. gw dulu ga pernah tuh kaya gitu, dan ga pernah kepikiran bakal kaya gitu. Tapi sejak temenan sama Icha, gw coba juga, buat inget Allah, buat nangis, karena rindu sama Allah SWT. Soalnya emang bener loh, gw pernah denger ceramah dimanaa gitu, kalo Allah menyukai orang yang menitikkan air mata karena rindu kepada-Nya. 

     Dan satu lagi, yang gw inget banget pas awal-awal kenalan sama Icha, dia itu orangnya suka banget bilang makasih. Mungkin untuk hal kecil aja ya, yang mungkin orang lain ga kepikiran buat bilang makasih, dia selalu ngucapin makasih, disertai senyumnya yang luar biasa manis. Aaaah pokoknya Icha itu baiiiiik banget. Nah jadi, karena kami sebangku, kami jadi sering sama-sama. Kemana-mana selalu barengan. Kemanapun gw pasti minta temenin Icha. gw sama Icha sebangku lagi di kelas XII, karena emang kelasnya ga diacak. gw makin deket deh ama Icha, ga bisa dipisahin. Bahkan jadinya orang-orang bilang kami kembaran. Haha gw mah seneng dibilang mirip sama Icha yang cantik, tapi kasian Icha nya, dibilang mirip gw, haha :p Kalo masalah berantem.. ada lah pastinya, tapi biasanya itu ga bakal lama karena jujur gw ga tahan pisah sama Icha, haha :p

     Dan tiba saatnya perpisahan. Setelah lulus SMA, gw harus ke Depok buat kuliah di UI, sementara Icha kuliah di UNAND, Padang. Jujur gw sediiiiih banget. gw ga mau pisah sama Icha. Tapi ya gimana lagi, kami harus mengejar cita-cita kami masing-masing. Dan yang paling berkesan itu pas perpisahan SMA, kami berdua pelukan, gw nangis di bahunya Icha, Icha pun nangis di bahu gw. Momen tak terlupakan banget deh itu. Tapi walaupun kami sekarang udah pisah, kami tetep jadi sahabat. Buktinya kami masih sering telponan (walaupun gw mulu yang mulai haha). Terakhir, hmm gw harap persahabatan gw sama Icha ga pernah putus, bakal kekal abadi selamanya (azek) :D





Icha, Elsa 
 

The permalink

Leave a Reply